06 May 2005

Linux, Sebuah Alternatif

(Suara Merdeka Minggu – Suplemen Teknologi Informasi 6 Mei 2005)

Meskipun sebagian masyarakat saat ini lebih mengenal Microsoft Windows sebagai satu-satunya program yang tampil pada saat komputer dihidupkan, sistem operasi lainnya, Linux, terus membayang-bayangi untuk merebut hati pengguna. Linux hanyalah salah satu sistem operasi yang dipakai dalam dunia komputer, selain Mac OS (Sistem operasi untuk komputer Macintosh/Apple), Sun Solaris, dan beberapa sistem operasi lain dengan kepentingan terbatas. Pada daftar CDROM yang ada di counter-counter penjualan dan persewaan CD, berbagai versi Microsoft Windows tidak lagi menjadi satu-satunya jenis yang ditampilkan. Ada beberapa nama varian Linux seperti Linux RedHat, Linux Fedora, Linux Suse, Linux Mandrake, Linux Debian, dan masih banyak lagi, menghiasi daftar CDROM yang disewakan atau dijual. Begitu pula dengan beberapa toko komputer di Jakarta, Yogyakarta, dan juga Semarang, yang saat ini lebih suka menawarkan instalasi Linux kepada pembelinya, dibandingkan Windows. Hal ini dikarenakan adanya Undang-Undang Hak Cipta yang sedang gencar-gencarnya dilakukan oleh aparat keamanan bekerja sama dengan aliansi perusahaan software, BSA (Business Software Alliance).
Berbeda dengan Microsoft Windows yang jika disewakan atau dijual dalam bentuk copy akan menjadi ilegal, Linux dapat secara bebas dimiliki dalam bentuk apapun. Pengguna tidak perlu khawatir dituduh pembajak meskipun Linux yang terinstal di dalam komputer diperoleh dari penggandaan CD. Lisensi yang ada di dalam setiap instalasi varian Linux yang telah disebutkan di atas, menyatakan bahwa pengguna dapat menggandakan, mengubah/mengembangkan, maupun mendistribusikan secara bebas. Namun hak cipta Linux tetap ada pada sang penciptanya, Linus Benedict Trovalds. Pembuatan Linux semula berawal dari hobby Linus yang saat itu masih menjadi mahasiswa di universitas Helsinki, Finlandia. Linus menemui halangan karena tidak adanya sistem operasi yang dapat memuaskan hobbynya. Ia mempunyai kesimpulan bahwa sistem operasi yang ada terdapat kekurangan yang tidak dapat memenuhi kebutuhan dari para profesional. Sistem operasi DOS dan UNIX harganya sangat mahal dan tidak terjangkau oleh mahasiswa sepertinya. Sedangkan MINIX (Mini Unix) yang dibuat oleh seorang profesor dari Belanda, Andrew S. Tanenbaum, merupakan sistem operasi yang bagus namun masih terlalu sederhana dan hanya digunakan sebagai salah satu alat mengajar di dunia pendidikan. Bila digunakan untuk dunia industri, MINIX masih memiliki banyak kekurangannya.
Setelah beberapa waktu mengembangkan sistem operasi baru tersebut, Linus mulai mempublikasikan Linux untuk pertama kalinya pada bulan Agustus 1991 di newsgroups comp.os.minix. Linux disambut dengan antusias sekali oleh orang-orang yang mengikuti newsgroup tersebut. Mereka, dari yang sudah ahli hingga pelajar, ikut memberikan ide dan perbaikan terhadap Linux. Dari sinilah cikal bakal Linux menjadi sebuah sistem operasi yang bekembang pesat sampai sekarang ini. Namun sebetulnya, Linux hanya sebuah inti dari sistem operasi atau kernel, yang masih perlu dikemas lagi dalam bentuk paket distribusi (distro). Perkembangan Linux dapat dilihat dari banyaknya distro yang mengambil Linux sebagai basis sistem operasinya. Contohnya Linux RedHat, Linux Fedora, Linux Suse, Linux Mandrake, Linux Debian, dan masih banyak lagi. Di dalam setiap distro biasanya sudah menyertakan berbagai program perkantoran, multimedia, desain grafis, permainan, internet, pemrograman, bahkan sampai dengan program bantu untuk server.

Bukan Sistem Operasi yang Sulit
Dengan berbagai kelengkapan software yang ada, ternyata masih banyak masyarakat yang ragu menggunakan sistem operasi ini. Kekhawatiran yang umumnya menjadi alasan adalah kesulitan dalam mengoperasikan Linux dan kompatibilitas dengan dokumen-dokumen yang sudah terlanjur dibuat dengan program berbasis Windows. Alasan yang pertama seringkali sudah terlanjur melekat dalam kesan pengguna komputer, apalagi jika mereka mengikuti sejarah Linux yang awalnya berbasis teks seperti DOS pada permulaan berdirinya Microsoft. Namun sejak adanya X-Window yang mirip dengan tampilan Microsoft Windows, kekhawatiran tersebut sepertinya dapat dieliminasi. Pengguna hanya perlu menggunakan mouse dan memilih daftar menu yang sudah dikelompokkan. Selanjutnya memilih program yang akan digunakan. Pada gambar di bawah ini menunjukkan kelompok menu yang ada dan program kalkulator berada di dalam kelompok menu asesoris (accesories).
Untuk memainkan berbagai jenis permainan, pengguna dapat mencarinya dalam kelompok Games. Apabila mempunyai hobby musik atau film, program tersebut dapat ditemukan dalam kelompok menu Sound & Video. Sedangkan program perkantoran seperti Microsoft Office dapat ditemukan dalam kelompok menu Office. Aplikasi perkantoran yang umumnya langsung terinstal dalam Linux adalah OpenOffice. Dibuat oleh saingan berat Microsoft, Sun Microsystem, untuk kalangan open-source dan didistribusikan secara gratis. Meskipun dibuat oleh perusahaan yang berbeda, OpenOffice mendukung kompatibilitas dokumen yang dibuat dengan Microsoft Office. Terdiri dari program pengetikan atau pengolah kata (OpenOffice Writer), spreadsheet (OpenOffice Calc), dan presentasi (OpenOffice Impress).
Apabila dokumen kantor sudah terlanjur dibuat dengan Microsoft Word, maka dokumen tersebut tetap dapat dibuka dan dirubah dengan OpenOffice Writer. Begitu pula dengan dokumen yang dibuat dengan Microsoft Excel, dapat dimodifikasi dengan OpenOffice Calc. Sedangkan dokumen presentasi yang dibuat dengan Microsoft PowerPoint dapat dimodifikasi dan dijalankan dengan menggunakan OpenOffice Impress. Selain itu, tampilan OpenOffice mirip dengan Microsoft Office sehingga pengguna yang beralih dari Microsoft Office tidak terlalu asing dengan lingkungan kerja OpenOffice. Pimpinan dan karyawan instansi atau perusahaan yang memanfaatkan komputer sebagai sarana dokumentasi tidak perlu khawatir dengan pemanfaatan Linux untuk kepentingan kantornya. Selain kompatibel dan mirip, program ini dapat diperoleh gratis namun tetap legal. Dengan begitu kita akan menghemat pengeluaran dalam pembelian software. Namun siapkan instansi pemerintah kita menjadi pelopor seperti halnya yang dilakukan oleh pemerintah Jerman dan China?

Program-Program Berbasis Linux
Bagi pengguna komputer yang telah mengenal Linux, tentunya pertanyaan yang muncul bukan lagi persoalan kemudahan operasional tetapi lebih pada permasalahan variasi software yang berjalan dengan sistem operasi Linux. Meskipun saat ini sudah banyak software berbasis Linux yang dibuat untuk aplikasi perkantoran, multimedia dan server, pada kenyataannya belum banyak program terkenal yang dibuat untuk sistem operasi Linux. Sebagai contoh adalah program sejenis AutoCAD, 3Ds Max, atau Macromedia Flash. Namun banyak software sejenis yang dibuat oleh perusahaan kecil ataupun pribadi yang dapat di-download secara gratis maupun versi percobaan. Meskipun tidak sehebat software yang terkenal namun beberapa diantaranya mampu mendekati kehebatannya. Seperti halnya The Gimp yang mirip dengan software Adobe Photoshop, dimana kemampuannya dalam mengolah gambar tidak dapat dipandang sebelah mata. Bahkan format dokumen Adobe Photoshop juga dapat dikenali oleh program ini. Selain itu, terdapat program MoonLight dan Blender yang dapat membuat obyek 3 dimensi tak bergerak maupun animasi obyek 3 dimensi, seperti halnya AutoCAD dan 3Ds Max. Dan masih banyak lagi software berbasis Linux dengan kepentingan berbeda, yang saat ini masih dalam proses pengembangan. Beberapa software tersebut dapat di-download melalui situs http://linux.tucows.com, http://sourceforge.net, http://sf.net, http://freshmeat.net, atau http://www.gnu.org/software.
Namun jika ternyata Anda termasuk penggemar fanatik software tertentu berbasis Windows namun ingin menjalankannya di atas sistem operasi Linux, program yang dikembangkan oleh CodeWeavers dan dinamakan dengan Wine dapat menjadi solusi. Wine merupakan program emulator yang membuat seakan-akan berada di lingkungan Windows. Dengan adanya program tersebut, Anda dapat menjalankan program berbasis Windows di lingkungan Linux. Meskipun tidak selalu berhasil, beberapa program terkenal seperti Macromedia Flash dan Microsoft Office dapat berjalan dengan mulus karena adanya Wine.

Keamanan dan Virus
Selain stabil alias jarang sekali mengalami hang (macet), kelebihan Linux juga meliputi keamanan data dan kekuatan dari serangan virus. Kemampuannya mengelola pengguna dalam jumlah banyak (multi-user) menjadikan setiap pengguna merasa aman. Masing-masing pengguna tidak dapat melihat dan mengakses dokumen milik pengguna lainnya selama tidak ada ijin dari pemilik dokumen. Beberapa alat bantu komunikasi jaringan komputer antar pengguna juga didesain seaman mungkin, sehingga bahaya pengintaian dapat dihindari. Terdapat proses pengacakan isi dokumen dalam setiap pengiriman data di jaringan komputer. Sehingga pengintai akan sulit mengetahui isi dari dokumen, meskipun mempunyai keahlian menyadap data sekalipun. Hal yang sama juga terjadi pada serangan virus. Meskipun ada beberapa virus yang dibuat untuk menyerang Linux, sampai saat ini belum ada virus yang dilaporkan mampu melumpuhkan dan membahayakan komputer berbasis Linux. Sistem dalam Linux terlindungi dari perubahan oleh virus yang dibawa oleh pengguna biasa.

Linux dalam CD
Jika Anda masih ragu untuk menginstal Linux di dalam komputer, terdapat alternatif yang aman untuk sekedar coba-coba dengan menggunakan Live-CD. Dengan adanya Live-CD, Anda hanya perlu memasukkan 1 (satu) CD yang berisi sistem operasi Linux siap pakai dan menjalankannya melalui CDROM Drive sebagai prioritas pertama saat komputer dihidupkan. Meskipun hanya berupa sebuah CD saja, paket-paket standar yang Anda butuhkan telah disediakan di dalamnya. Dengan begitu, Anda tetap dapat melihat-lihat serta merasakan kemampuan dan kemudahan Linux tanpa harus mengubah isi harddisk di dalam komputer. Live-CD yang cukup populer di kalangan pengguna Linux adalah Knoppix (berasal dari distro Debian) dan Mandrake Live (berasal dari distro Mandrake). Siapkah Anda untuk mencoba? Ridwan Sanjaya

1 komentar:

irwan said...

Mas, pak, kang atau apalah panggilannya... semenjak baca blognya.. saya jadi lebih tertarik dan merasa tertantang untuk lebih menggunakan LINUX dari pada dibayang-bayangi terus sama "HAK CIPTA". mmm Kalau bisa saya minta ID-nya biar kalau ada masalah saya bisa langsung kirim e-mail atau kalau bisa kita chat aja, ini ID saya "irwanwardani@yahoo.co.id" atau kirim email ke "irwanwardani@gmail.com"... tolong kabulin semua keinginan saya ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...